Sunday, August 13, 2006

SALAH KUPING

Salah satu lagu wajib yang dahulu sering diperdengarkan di televisi adalah "Garuda Pancasila". Cuma lucunya waktu kecil dulu simbah suka salah melafalkan syairnya... perasaan begini deh syair lagunya (ini menurut kuping simbah waktu mingsih anak-anak) :



Garuda Pancasila
aku ra pendu kemu
patria proklamasi
sedia berkorban untukmu
pancasila dasar negara
rakyat adil makmur santosa
pribang-pribang satu
ayo maju maju, ayo maju maju, ayo maju maju....

Tapi ya waktu itu PD abis nyanyiinnya (PD = Penting nDableg). Malah sampai urat leher ini mau putus saking ngototnya. Mbareng sekarang ndenger lagu itu dengan benar, simbah jadi ngguya-ngguyu dewe...Jebul dulu itu salah

Guru ngaji simbah pun pernah mengalami hal yang sama dalam mendengar kalimat wiridan. Beliau sempat terheran-heran karena pernah mendengar (waktu kecilnya) orang sedang dzikir bareng-bareng dengan melafalkan ..."Sastro Jenggot Aladin....Sastro Jenggot Aladin..." Kalimat itu diulang-ulang bareng-bareng di masjid. Kuwi gek sopo sing diceluki bola-bali... opo mbah sastro..?



Setelah beranjak dewasa, beliau dengar lagi itu wiridan, ternyata yang tadinya didengar sebagai "Sastro jenggot Aladin" itu rupanya kalimat istighfar "Astaghfirulloh haladzim...astaghfirulloh haladzim".... yah namanya juga kuping anak kecil....

Simbah jadi menghubungkan dengan kita2 yang sudah tuwek-tuwek ini. Kalo kuping saja bisa salah persepsi dan penerimaan, dan baru disadari saat beranjak dewasa, maka hal ini bisa juga berlaku bagi cara berpikir, cara melihat, cara memandang dan bahkan juga konsep berpikir kita.

Mungkin saat ini dengan segala keterbatasan yang ada, kita memiliki suatu keyakinan, pendapat dan pandangan hidup yang kita yakini dengan kuat. Kita PD mebela dan mengungkapkannya di hadapan khalayak ramai. Namun boleh jadi suatu ketika, kita bisa saja menyadari, bahwa apa yang menjadi pandangan hidup, cara berpikir dan keyakinan kita itu ternyata salah dan pantas ditertawakan.

Kita lihat pro kontra UU Sisdiknas, pro kontra UU APP, pro kontra lokalisasi perjudian dlsb. Semua ngotot dgn argumen masing-masing. Semua berdalih dan berdalil. HAnya saja nantinya semua akan terungkap dengan nyata dan haq. Mana benar, mana salah, mana pihak yang pantas tertawa dan mana pihak yang pantas ditertawakan. Kalo tidak di dunia ya di akherot. Tunggu saja......!


7 Comments:

At 8:58 PM, Anonymous Kang Kombor nanggepi...

Mbah, lucu tenan. Sastro Jenggot Aladin... Aku ra mandheg le ngguyu.

 
At 9:07 PM, Blogger Sibolang nanggepi...

wah...aku juga ngalamin mbah , ketika pas waktu kecil...ketika pas terawihan..pas para jamaah bilang Allahumma sholli/u 'alaih, dikupingku terdengar allahumma Shollin (opo hubunganne karo mr. sholin di gunung tibet yang lagi berlatih kungfu itu)o

 
At 4:14 AM, Anonymous koeaing! nanggepi...

hahahahah pribang2 satoe....hahahaahahah...dasar koweorang poenja koeping mataram....hahahahahahhah...!!

 
At 9:01 AM, Anonymous Tyo nanggepi...

Kupingku awas nek lagi nguping omongane tanggane..

 
At 9:21 PM, Anonymous AndyBr nanggepi...

Wah yen bongso koyo ngono biyen jaman cilik aku akeh klerune.... salah sijine pas moco nirokne Quraish ayat mburi dhewe

..wa amanahum min 'hooonggggffffff'

 
At 10:35 PM, Anonymous irwan van kalong's nanggepi...

kleru? yo mesti...
kabeh wong tau ngalami kek ngene.

 
At 9:20 PM, Anonymous Anonymous nanggepi...

iya...ya aku dulu wakyu kcil sering krungon-krungonen

 

Post a Comment

<< Home