Thursday, August 24, 2006

MATI ALA RUWET

Belum cukup hidup dalam keruwetan, manusia lebih suka memilih mati dengan ruwet pula. Ini dilakukan oleh hampir semua suku dan adat di dunia. Kematian yang selayaknya ringkes dan sederhana, menjadi ruwet dan penuh pernik-pernik gak penting.

Setelah mati sebenarnya jenazah tinggal dirawat untuk dikubur saja. Namun embel-embelnya banyak sekali. Dari sabang (yang konon tradisinya Islam) sampai merauke (dengan tradisi pedalamannya) semua tak luput dari hal-hal tersebut.

Di dalam tradisi yang berbau Islam pun masih banyak sinkretisme yang merasuk di dalam upacara pemakamannya. Padahal Islam adalah ajaran yang palingringkes di dalam hal upacara penguburan ini. Sebagai contoh simbah cantumkan di bawah ini :

  1. Jenazah gak segera dikuburkan sebelum semua anggota keluarga melihat untuk terakhir kalinya. Ini syarat yang ruwet. Kadang karena harus memenuhi syarat ini, jenazah harus nginep bermalam-malam untuk menunggu anaknya yang ragil yang masih diperjalanan menembus hutan di pedalaman Kaltim sana.
  2. Sebelum jenazah dikuburkan, semua anggota keluarga njalani upacara "brobosan". Yakni mbrobos, merangkak di bawah peti jenazah. Konon biar gak inget terus sama yang mati.
  3. Penggali kubur harus slametan dulu, biar galiannya lancar, tidak rembes air.
  4. Setelah dikubur, masih banyak ritual yang harus dijalani. Macem 3 harian, 7 harian, 40 harian, 100, lalu mendhak satu dua, tiga...sampai nyewu hari.
Kadang hal-hal ini terkait dengan satu agama, tapi banyak yang rancu. Sudah banyak unsur sinkretisnya. Campuran keyakinan Hindu, Budha, Islam, Kong Hu cu,...yah jadinya keyakinan gado-gado. Akhirnya dinamailah 'kebudayaan' atau 'tradisi'.



Ini belum kalo pas musim mendekati bulan puasa maupun syawalan. Kuburan yang biasa sepi, jadi serasa pasar kaget. Tukang doa pun panen. Mau doa yang makbul... ada taripnya. Mau doa yang sederhana, boleh juga. Murah.... gak ditanggung makbul. Makin mahal, makin panjang doanya. Peziarah yang naik mobil mewah dijamin dapet doa yang panjang-panjang.

Yang ngalap berkah disini tidak hanya tukang doa. Penjual kembang atau bunga pun dapet rejeki kagetan ini. Bunga menjadi komoditi laris acara ziarah kubur ini. Gak tahu dari agama mana yang mengajarkan ini semua, yang jelas ini menambah ruwet prosesi kematian yang memang seharusnya sederhana.

Kasian yang hidupnya miskin. Mungkin keluarganya gak layak masuk surga menurut mereka. Lha gimana? Mbayar tukang doa gak mampu. Beli kembang gak gableg duit. Malah ada yang keluarganya gak diacarakan 3 harian, 7 harian dst, diomongin sama tetangga kiri kanannya, "ngubur orang kayak nanem bangke kucing saja." Maksudnya gak ada upacara apa-apa setelah itu.

Kalo dituruti tradisi ini, memang yang berhak masuk surga cuma orang-orang kaya saja. Lha dari sejak ngubur sampai "nyewu" itu kalo dikalkulasi biayanya bisa sampai ratusan juta bahkan milyaran. Ngundang ustadz2 dan kyiai2. Ngamplopi para tamu undangan. Sak amplop isinya variatip. Kisaran sepuluh rebuwan sampe gambar sukarno-hatta. Lha wong mlarat ngempet khan gak akan mampu menggelar tuntutan tradisi semacam itu. Ya sudah, di'bangkai-kucing'kan sama tetangga ya harus pasrah.

Belum lagi ini ditambah biaya pemakaman atau penguburan yang makin ngudubilah setan. Gak percaya? Coba baca di sini atau bisa juga baca di sini . Mumet dan ruwet memang urusan wong mati ini. Ruwet yang dibikin sendiri oleh pelakunya.


10 Comments:

At 2:50 PM, Anonymous Irwan van Kalong's nanggepi...

memang seko urip nganti modhar pun serba ruwet...

emange posting hidup-mati ala ruwet ngene, saiki lagi ruwet tho mbah? :D

 
At 5:07 PM, Anonymous mbah dipo nanggepi...

ruwet tanpo ruwat kang.. :D
namanya sudah dilahirkan ya harus siap ruwet, tapi bukan ruwet yang kita bikin sendiri lho... :)

 
At 6:03 PM, Blogger iway nanggepi...

yang repot bin ruwet tuh sapa ya mbah, yang mati ato yang ditinggal mati ? ato dua2nya ya??

 
At 6:09 PM, Anonymous mbah dipo nanggepi...

yang ditinggal mati kerepotan, yang mati lebih repot kalo kurang ngamal..

mangkanya bikin wasiat agar ntar kalo mati, yang idup gak usah ruwet2 ngurus kematiannya. mudah-mudahan dgn gitu, alam kuburnya jadi longgar...:D

 
At 6:21 PM, Anonymous oón nanggepi...

endonesa banged...merdeka aja susah apalagi mati...makanya kalo disuruh milih merdeka ato mati pada milih "ato"

 
At 6:26 PM, Anonymous mbahmu nanggepi...

Yah... "ato" itu mewakili hidup yang setengah mati, dan mati yang setengah hidup

 
At 6:57 PM, Anonymous koeaing! nanggepi...

wach bole soesa itoe mbah, namanjah traditie riboewan toen, perloe orang matjem boeng moenir boewat djahadi pelopor poen....

 
At 8:43 PM, Blogger pippip nanggepi...

mbah nek ono wong
mati terus kuburane di
taburi2 kembang, ditambah
karo botol sing isine banyu,
iku sebenere banyu opo mbah?
kanggo opo?

 
At 11:27 PM, Anonymous mbahmu nanggepi...

@ pippip
hayo mbuh... tanya saja yang nglakoni itu, meskipun berkategori "embuh", tetep saja banyak yang nglakoni... :D

 
At 7:44 AM, Anonymous junda nanggepi...

syukron mbah tulisannya berbobot n salu nambah ilmu untuk muhasabah diri......

 

Post a Comment

<< Home