Wednesday, August 16, 2006

HIDUP ALA RUWET

Sebagai 'wong jowo', simbah merasakan betul betapa  yang namanya adat terkadang mbikin hidup tambah ruwet. Mungkin tadinya bermaksud baik, namun seiring bergesernya waktu, adat yang tadinya terlihat adiluhung, malah terasa menyesakkan hidup. Apalagi kalo diembel-embeli keyakinan.

Simbah gak begitu tahu banyak adat-adat apa yang harus dilalui seumur hidup manusia. Namun yang sedikit simbah ketahui saja sudah cukup merepotkan manusia. Di sini simbah kutipkan sedikit.

FASE KEHAMILAN

Fase ini harus dilalui dengan banyak berpantang. Wong jowo nyebut "ra ilok", wong sunda bilang "pamali" atau pantangan yang gak pantes dilakukan. Misalnya :
  • pas hamil kalo ngidam harus dituruti, biar anaknya gak ngileran atau ngecesan
  • kenthut jangan kenceng2, biar anaknya gak dobolen
  • makan jangan glegeken (sendawa), biar anaknya gak buncit perutnya
  • kalo lihat orang cacat harus bilang "amit-amit jabang bayi", biar anaknya tidak lahir cacat
  • gak boleh makan ikan mujahir, biar anaknya nggak ndoweh wal ndawir ataupun mencos
  • gak boleh nyembelih binatang, takut anaknya lahir kehilangan organ tubuh..... dlsb


Ada juga upacara mitoni. Jangan sangka ini upacara nyembelih ular piton... bukan. Ini upacara menyambut usia kehamilan bulan ke tujuh.

FASE KELAHIRAN SAMPAI PERNIKAHAN

Begitu lahir ceprot, ada upacara nanam ari-ari. Bayi laki ari2nya ditanam di samping kanan rumah, bayi perempuan di samping kiri rumah. Sambil dipasangi lampu teplok.
Lima hari kemudian "sepasaran bayi". Lalu tiap selapan (35 hari) dibancaki. Bancakan weton namanya. Dulu menunya nasi urap (gudhangan) plus telor dibagi enambelas. Jan nyamleng tenan. Ini masih ditambahi tiap tahun diulang-tahuni. Ritual yang melelahkan.

Kadang yang gak punya duit direwangi ngutang ngalor ngidul. Mbayarnya ngetan ngulon... Sampe ada yang kado ulang tahunnya sebuah Tower.... weh, sugeh mblegedhu. Jebul bapaknya korupsi. Nah saat bisa jalan pun ada upacara "Tedhak Sinten", yakni syukuran si anak bisa napak jalan. Mungkin orangtuanya khawatir, anaknya jalan gak ngambah lemah, kayak kuntilanak saja.

Nah begitu puber, mulailah ritual dewasa. Yang pertama latihan bermuka dua dengan pacaran. Muka dua? Lha iya... jika didepan pacar, semua diperlihatkan yang manis-manis dan bagus2. Meludah yang sopan, wahing diempet, angop ditutupi, kenthut dikempit... wah teori John Robert Power dijalani semuah. Begitu di rumah ida-idu hoak-hoek, wahing gebras-gebres, angop ngowoh, ngenthut brat-brot sak ampase. Konangan setelah jadi suami isteri.

Trus mulailah ritual lamaran, tukar cincin dengan sederet upacaranya. Nah memasuki pernikahan, adat yang harus dilaksanakan sak tumpuk. Apalagi orangjawa paling seneng dengan yang namanya "pepindhan' alias perlambang.
Maka dipasangilah saat upacara pernikahan pohon tebu. Maksudnya biar manteb di kalbu. Ada juga Cengkir, agar kenceng anggone mikir. Trus ada upacara sawat-sawatan (saling melempar) daun sirih sambil ketawa-ketawi. Padahal boleh jadi setahun kemudian itu daun sirih diganti batako, sambil saling pisuh-pisuhan suami isteri. Lalu tidak lupa ritual nginjek telur.

Di belakang upacara itu, sang pawang hujan sibuk komat-kamit nolak hujan biar tamunya banyak yang datang. Salah satu cara nolak hujan yang konon katanya manjur adalah dengan melempar celana dalam sang penganten perempuan ke atas genting rumah. Weleh... Belum lagi di dapur mbah dukun sibuk nyajeni pawon (tungku api), kalo sekarang kompor. Katanya biar panas apinya. Kalo kurang sajen dan apinya gak panas, masakannya lama matengnya. Keburu tamunya gumruduk pada ngumpul kleleran belum disuguh. Hayyah... api kok kurang panas... mbok dinyunyukne bathuke mbah dukune ben kroso.

Semua dijalani dengan penuh keruwetan. Lebih terasa ruwet saat dijalani oleh orang dengan aktifitas penuh kesibukan seperti sekarang.

Simbah bukan orang yang anti dengan adat istiadat. Namun adat yang berbau klenik dan tidak mendidik hendaknya dieliminir saja. Adat yang bagus dan mengandung norma yang membangun harus dilestarikan. Apalagi adat yang membuat hidup mudah... itulah yang dimangsud ..."yuriidullohu bikumul yusro, walaa yuriidu bikumul 'usro.." (Allah menghendaki kemudahan buat kalian, dan tidak menghendaki kesukaran atas kalian).

Besok kita bahas matinya....ala ruwet...

4 Comments:

At 1:46 AM, Anonymous aribowo nanggepi...

pertama....
maap yach mbah dr. komen nya segini aja dlo soalnya lagi buru2 neeh

 
At 4:01 AM, Anonymous koeaing! nanggepi...

mbah koweorang mbikin ik kemekelen sampe itoe boker di tjlana poen, itoe iang mitoni poen......hahahaahahahahaha..! maimangnjah ada oknuumbaroe klinthing di sitoe poen ? hahahahahahahahaahndjiiiieng...! Maap mbah misoeh ik poen.....koerang poewas itoe djikalaw tijada make pisoehan....

 
At 7:36 PM, Anonymous oón nanggepi...

kan memang prinsip hidup orang kita kebanyakan "kalo bisa susah ngapain dibikin gampang mbah!" trus biar mati yang penting bisa jaga gengsi kali ye xixixi....stress beratz

 
At 7:43 AM, Anonymous Kang Kombor nanggepi...

Mbah, yang didaftar pada fase kehamilan itu mah bukan adat tapi tahayul dulkeyul ajaran tuyul. Yang termasuk adat jawa yang nrepoti itu misalnya ngapat dan mitoni.

Waktu istri Kang Kombor hamil dulu nggak pake ngapat dan mitoni. Ternyata sampai saiki juga sehat wal afiat.

 

Post a Comment

<< Home