Sunday, July 30, 2006

TAK ADA ROTAN, BITING PUN JADI

Memang dalam keadaan darurat, segala macam cara bisa ditempuh seseorang untuk menyelesaikan masalah. Demikian juga yang dialami simbah saat bertugas selama 2 bulan menjadi sukarelawan di Ambon pada bulan Oktober sampai Desember 1999 yang lalu. Saat itu Ambon Manise menjadi Ambon Amise, amis berlumur darah. Dimana-mana aroma kematian tercium dengan kuat. Nyawa manusia tak ada harganya, kalopun ada... murah.

Di UGD tempat simbah mangkal pun dipenuhi pasien-pasien korban perang dengan bermacam jenis luka, yang kalo gak pernah lihat bisa muntah-muntah di tempat. Ada pasien luka dengan anak panah nancep 5 cm ke dalam mata, ada juga luka bacok yang menganga, luka bom rakitan yang tiap hari harus dibuangi besi logamnya, dikarenakan pecahan logamnya keluar terus satu persatu tiap hari dari lukanya. Dan asiknya, dokter boleh dikata gak ada. Ada dokter 2 biji, itupun dokter internis dan spesialis kandungan. Akhirnya ya sudah, simbah jadi 'pathok bangkong' di UGD sendirian tiap hari.

Kalo pecah perang, UGD jadi tempat paling rame. Korban perang dateng tidak satu-satu. Kruyukan... gumrudug. Sekali perang puluhan nyawa meregang di tangan simbah. Yah bisa apa sih simbah. Wong UGD gak ada apa-apa. Padahal semua pasien merasa lukanya paling parah dan pingin segera mendapat perawatan. Sampai pernah suatu hari karena gak sabaran, rumah sakit diancam dibom, perawat sampe ada yang ditodong senapan rakitan. Beberapa staf RS ngumpet di ruang OK (ruang operasi). Matreng tenan awak iki.... yah memang begitulah temperamen orang-orang dalam suasana perang.

Karena daruratnya, simbah pernah ngoperasi orang ketembak lehernya tidak pake bius total (karena ahli anestesinya sedang gak ada). Ya sudah.. diekek-ekek lehernya urip-urip. Darah jangan ditanya banyaknya. Dan hebatnya, lampu operasi gak punya. Bahkan saat itu sedang giliran pemadaman oleh PLN. Akhirnya operasipun jalan hanya dengan bantuan lampu belajar tapi dipasangi bohlam 100 watt dengan sumber listrik diesel. Baru kali itu simbah operasi sambil grayak-grayak... lha gak keliatan, mana gunting, mana pisau bedah, mana pinset...

Belum lagi persediaan obat sama sekali gak gableg. Untuk rawat luka simbah inisiatip beli madu (ini juga atas anjuran orang-orang tempatan). Ajaib memang. Luka-luka bakar, luka tembak, bacok dan macem-macem luka, cuma diolesi madu kok langsung cepet kering. Padahal simbah juga gak pake jopa-japu, hewes-hewes ataupun mbaca japa mantra sama sekali. Tapi manjur. Karena tiap hari berhubungan terus dengan pasukan-pasukan perang waktu itu, simbah jadi akrab sama mereka. Juga dengan satuan Yon Armed yang saat itu sedang bertugas. Simbah diajari make senjata SS1 bikinan PINDAD. Diajak muter-muter daerah konflik dengan pengawalan ekstra ketat.

Jangan salah, kepala dokter disana dihargai 100 juta. Perawat 50 juta. Jadi sewaktu tugas disana simbah punya pengawal yang dia bilang sama simbah rela jadi tameng hidup kalo ada serangan tiba-tiba... wah ha kok kayak presiden saja. Dan memang pernah ada kepala dokter tentara yang baru saja datang, disasar sama "sniper" malam-malam. Lha malam-malam dia ngudud klepas-klepus di kegelapan. Tahu-tahu ..."dooor"... suara tembakan terdengar. Dan peluru itu tepat mengenai bagian atas tangan kanan yang sedang nyepit udud. Lha kalo ududnya dicepit pake bibir, sudah mampir akherat itu orang.

Satu cerita lagi... meskipun banyak terlibat pertempuran, ikut ngoperasi, bahkan pernah bareng-bareng ngasisteni dr. Yose Rizal dari Mer-C, ngasih resep, dan kembola-kembali dipanggili sama orang "pak dokter", kebanyakan mereka tidak tahu yang sesungguhnya tentang simbah. Apa itu? Saat itu simbah belum jadi dokter, masih ko-as culun belum tahu lor lan kidul, wetan kulon masih grayak-grayak kayak enthung. Yah... gak ada rotan, biting pun jadi...

7 Comments:

At 9:30 AM, Anonymous si Kalong's nanggepi...

Sekarang bukan ko-as lagi, tapi udah jadi dokter setengah dukun... wakakakak... :D

 
At 6:49 PM, Anonymous koeaing! nanggepi...

iang satoe inih ik tijada bole ngoetjapin apa2 itoe boeng, kowe orang maimang toooooooop binti markotob...ik kasie kowe orang ampat djempol sekaligoes !

Kowe soeda kasie actie satinggih2njah iman, iaitoe dengen kasie tindakan alijas parboewatan njata....djinis2 koweorang inila iang diboetoehken samah Oost-Indische penja potentie....

Tabe

 
At 9:42 PM, Blogger pippip nanggepi...

salut kagem si mbah ini...

 
At 11:48 PM, Anonymous aribowo nanggepi...

haaaaa...mbah pernah ikut perang di ambon toh

*kabur*

 
At 3:22 AM, Anonymous Mbah Dipo nanggepi...

# kalong
spesialis anti dukun kang..

# koeaing
simbah tjoema lakoekan hal ihwal jang sepele sahadja kok boeng, boekanlah hal jang loewar bijasa...

# aribowo
kok kabur... sudah gencatan senjata sekarang kang..

 
At 4:16 AM, Blogger onanymous nanggepi...

hiks...crita yang menyeramkan sekali hi.....
perang sodara gitu bikin miris ya mbah? aku pernah dapet video² seram itu, langsung aku buwang.
salut buat simbah!

 
At 10:31 AM, Blogger bpk muliadi nanggepi...

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

 

Post a Comment

<< Home