Thursday, July 20, 2006

SALAM NGEMIS

Simbah gak tahu, ini khas Jakarta saja atau di daerah lain berlaku sama. Yang jelas di tempat asal Simbah, model salam yang beginian tidaklah lazim didapati. Diawali dengan teriakan "Assalamu'alaikum" ... trus diakhiri dengan teriakan agak pelan "sedekahnya buu...".

Yang mbikin Simbah gerah adalah salamnya itu. Dari teriakan salamnya itu, konsekwensi image yang terbentuk nggak enak dibayangin.
  1. Memberi kesan bahwa tukang ngemis itu mesti muslim. Meskipun sekaligus bisa juga positip tingking, bahwa yang suka bersedekah itu muslim. Tapi yang awal lebih mengena, karena pemberi salam adalah yang memulai.
  2. Merendahkan nilai salam. Karena salam ini biasa digunakan sebagai preambule ngemis, maka setiap kali ada ucapan salam konotasinya ngemis. Pernah ada seorang guru ngaji bertamu dan ngucap salam, dijawab dari dalam oleh si empunya rumah... "maap aja pak..".
  3. Si Pemberi salam asal lempar salam. Dia nggak tahu si empunya rumah ini orang kapir kures jahiliyah atau Budha Hinayana atau Zarathustra penyembah Ahuramazda ataukah bener-bener muslim.  Padahal salam seperti ini khas untuk muslim saja.
  4. Jawaban salam harusnya "Wa'alaikumsalam", tapi gara-gara penyelewengan ini jawabannya seringkali adalah "maap aja pak.." atau "maap aja buu...".  Ini pelecehan... baik yang memulai maupun yang menjawab salam..
Simbah lebih suka melihat orang yang dengan gigih jualan makanan atau barang yang sebenarnya sepele dan harganya gak seberapa tapi dilakoni dengan sungguh-sungguh. Lihatlah orang yang jualan garam.. nilai total jualannya -meskipun naik sepeda dipenuhi garem sak hohah- tidak lebih dari 150 rebu ripis. Nilai yang sama yang harus dikeluarkan untuk njengking selama 2 jam di hotel berbintang 5. Tapi inilah justru Sang Pemberani. Berani melakoni hidup tanpa harus ngemis, nyebar salam palsu dari pintu ke pintu.

Bini simbah pernah beli krupuk yang rasanya ngudubilah setan alas..asiin ... seharga dua rebu ripis. Itu krupuk dibeli bukan karena rasanya... tapi lebih karena menghargai keberanian si penjualnya untuk menjauhi ngemis. Mengeluarkan seribu duaribu buat mereka lebih membanggakan hati daripada diberikan kepada pemuda berotot kekar yang bisanya paitan/modal abab, mbaca puisi .. ngeman methekole. Gur nggo medhen-medheni sing dijaluki duwit. Diberi mangatus mlotot, apalagi cepek... iso-iso mencothot.

Pariasi ngemis inipun tidak hanya merambah area 'salam' saja. Cobalah naik kereta api kelas ekonomi atau bisnis. Seribu satu macem cara dipakai untuk merangkai jurus-jurus maut partai Kai Pang ini. Ada bapak-bapak jenggoten sangar nggendong bayi, ada embah-embah buta dituntun ibu-ibu kumal, ada yang ngesot kayak suster (loh..??) ada juga yang pakai jurus klasik dengan hanya berbekal 3 kata... "Bang, minta bang...!"

Selain pariasi, ada juga topeng atau kedoknya. Ada yang berkedok jadi tukang sapu, tukang sulak, ataupun tukang mbeliin tiket. Intinya ngemis. Bahkan ngamen pun dipake kedok juga. Ha wong ada yang bisu tapi nekat ngamen... simbah sampe melu ngenes...

Inilah yang mbikin Simbah kadang gak habis pikir sama orang-orang kaya negeri ini. Ulang tahun bayi precil umur 3 tahun saja sampe habis anggaran 10 juta. Ngentertain pejabat magrok di resto cuma mak nyuk gitu aja habis 5 jutaan. Gek iki sing dipangan opo sate cocakrowo utowo semur tengkek urang po yo..?? Studi banding...hoeekhh.. ke monco negoro sak anak bojo, putu, ponakan, tonggo.. dikukut kabeh.. makan harta negara milyaran. Tambah koplo lagi kalo materi studi bandingnya tentang kemiskinan. Nyinau tentang kere kok ndadak tekan njaban rangkah lho..

Belum kaum hedonisnya. Pernah lihat harga-harga baju di Plaza paling terkenal di Indonesia? Harga sempak nya thok saja bisa nguripi keluarga pengemis sampai seminggu lebih. Harga dasinya bisa buat mborong sego kucing untuk 5 kesebelasan. Belum harga bajunya. Padahal bajunya itu kalo dipake tetep saja masih ngumbar aurot... ha kok malah muahalnya pol... duh Gusti paringono dahar..

Mangkanya kok pulo Jawa dan Sumantrah dihorog-horog terus. Rupa-rupanya untuk memaksa agar orang yang kaya mau berbagi tho... Kuwi yen gelem..  Lha mau apa gak sih..??

12 Comments:

At 11:34 AM, Anonymous the Kalong's nanggepi...

Selama di jkt, Alhamdulillah blom pernah nemu pengemis model gini.
Paling akeh sing petantang-petenteng kotak sumbangan kanggo masjid/panti asuhan. Mbuh bener po ora!

Tapi mbah mosok yo neng sepur ono sing ngesot2 mbah? medheni nemen...

 
At 6:54 PM, Blogger Andy nanggepi...

Wah setuju mbah....

Kalo aku mending keluar duit 5000 buat mbeli 'sarung remote' yg ditawarkan penjual keliling door-to-door, atau ngasih duit lebih sama tukang sampah, daripada ngasih 1000 sama wong ngemis yang masih sehat bagas waras !

Yang lebih njelehi lagi, wong mbarang !

 
At 7:14 PM, Blogger iway nanggepi...

jaman sekarang ngemis ga identik dengan prengus, mambu, ledis lan sak panunggalane --meski ada kere yang kemplu bin kemlinthi--, pengemis jaman sekarang dah pake dasi, naik pesawat ke luar negeri, ngemis ama ndoro2 londo, katanya buat nutupin defisit (lucu ya apbn bisa defisit) nyatanya mbuh ra weruh, tanya

 
At 8:20 PM, Anonymous aribowo nanggepi...

duh mbah, aku ki emang wong jowo, tapi ora ngerti boso jowo.
maap yach mbah, bukan maksud untuk sara yach, soalnya aku sedikit bingung baca nya....

tapi yang jelas bener apa kata mbah, nilai dari assalamualaikum jadi 'turun pangkat' gara2 gara model pengemis kayak gini, di daerah ku juga sering, tapi sekarang udah jarang.

 
At 11:43 PM, Blogger Mbah Dr. Dipo nanggepi...

# the kalong's
ada yang ngesot kang, bener.. malah kakinya di mik ap pake merah2 kayak darah, keliatan korengen njijiki ngono kae...

# iway
habis ngemis pake dasi, hasilnya buat ndugem ya bang..? :)

# aribowo
duh.. maap kangmas, lha boso jowo itu enak je buat mengungkapkan emosi, ada letupan emosi yang hanya bisa diledakkan dengan basa jawa. pake bahasa lain 'mejen' (bahasa endonesa nya simbah gak tau ini...)
lain kali bahasa jawa dikurangin lah

 
At 12:38 AM, Blogger Sibolang nanggepi...

wahh..leres pituture simbah niku..mboten salam kemawon mbah..malah sekalian perabote tiyang muslim diagem sedoyo niku..mulai dari sarung, peci, malah enten sing jenggotan plus baju koko...lah malah aku kalah, kadang nyang masjid wae nganggo baju sakonone...

 
At 1:35 AM, Anonymous andi nanggepi...

Saya ada pandangan berbeda dengan simbah :)
Uang 100, 500, 1000 rupiah mungkin tidak begitu berarti bagi kita. Tapi bisa jadi sangat berarti bagi para pengemis. Yang kita butuhkan adalah Shodaqah yang rutin, besar memang perlu tapi kecil juga tidak apa asalkan rutin. Berbuat baik (Shodaqah) Rutin bukanlah sesuatu yang mubadzir kan. Meski itu hanya memberi uang "receh" kepada pengemis, pengamen, baik door to door ato dijalan ato ditempat lain.
Kalo diniatkan seperti ini apa masih ada perasaan gerah, jengkel, ato bahasa yang lainnya mbah dan temen2x sekalian :)
ini ada artikel yng cukup menarik
bahtiarhs
btw, Rasulullah aja klo ada orang meminta2x langsung diberi tanpa berpikir orang ini kuat kerja ato nggak :D Maafkan klo salah :)

 
At 2:42 AM, Blogger Mbah Dr. Dipo nanggepi...

# andi
gerahnya bukan dengan ngemisnya cak... tapi dengan assalamu'alaikum nya itu.. coba deh dibaca lagi... :)

Simbah tambahin :
Di dlm Al Qur'an diceritakan, Siti Maryam waktu hamil kelaparan abis. Dulunya Maryam ini kalau duduk di tempat ibadahnya sudah tersedia buah-buahan pemberian dari Allah gratis dari langit. Nah, waktu hamil, Allah tdk kasih gratis lagi. Tapi Allah suruh Maryam nggoyang pohon korma, agar kormanya jatuh.

Nah coba dipikir... wanita, hamil, lapar, kok disuruh nggoyang pohon kurma yang notabene gedhenya persis pohon kelapa. Tapi Maryam ya jalani saja perintah itu. Dan Allah kasih korma basah yang boleh jadi jika digoyang oleh cak Andi gak bakalan deh itu korma gogrok.

Pelajaran yg bisa diambil, berusahalah. Karena berusaha itu perintah Allah. Masalah hasil itu Allah yang kasih. Bukan usaha itu yang kasih. Jangan ngemis. Karena orang yang ngemis di saat mampu untuk usaha, akan dibangkitkan di hari kiamat dalam keadaan tangannya mencakar-cakar wajahnya sampai kelihatan tulangnya.

Rujukan Al Qur'an Surat 19 ayat 22 sampe 26.

 
At 3:28 AM, Blogger Andy nanggepi...

Ini mas Andi memandang dari kacamata yang berbeda, dititik beratkan sedekahnya. mBah Dipo menitik beratkan pada masalah usahanya.

Menurutku, sedekah rutin bisa dilakukan kepada siapa saja kok mas, banyak kok yang benar-benar membutuhkan, nggak perlu harus pengemis. Membantu saudara yang kesulitan juga bisa.

Kalo saya, akan lebih lega rasanya kalau membantu seseorang yang sudah berusaha tetapi hasilnya kurang baik, daripada membantu seseorang yang belum berusaha tapi sudah menadahkan tangan.

Memang penilaiannya subyektif sekali masalah ini, karena saya nggak mungkin tanya dulu sama wong ngemisnya, "mas sudah usaha cari kerja belum, kok ngemis ?"

Karena pemikiran saya waktu melihat pengemis yg masih kuat kerja, masih ada orang yang lebih berhak untuk mengemis daripada mereka.

Oleh karena itu, biasanya saya akan menuruti kata hati saja. Kalau pengen ngasih ya ngasih kalo nggak ya nggak. begitu lebih tentrem

just my humble thought
(btw, mas andi, linknya ora urip)

 
At 10:37 AM, Anonymous the kalong's nanggepi...

Pelajaran yg bisa diambil, berusahalah. Karena berusaha itu perintah Allah. Masalah hasil itu Allah yang kasih. Bukan usaha itu yang kasih

Yes!!! I Love it!

 
At 7:47 PM, Anonymous koeaing! nanggepi...

padha riboet sahadja, tanpa make elmoe...tengo disinih bijar koweorang boel tida ragoe kalaw kasie itoe wang sama itoe kaipang....

 
At 8:09 PM, Anonymous Mbah Dipo nanggepi...

buat semuanya :
sebenarnya simbah nulis topik ini fokusnya pada pelecehan salam. coba ditelusur lagi, nanti akan sampe pada kesimpulan bahwa simbah pingin agar kita semua mau berbagi dengan orang yang tidak mampu... tapi buat yang tidak mampu, janganlah putus asa... belum-belum udah main ngemis saja.. cobalah usaha dulu yang tidak merendahkan harga diri dan martabatnya

 

Post a Comment

<< Home