Monday, July 17, 2006

ONCE UPON A TIME IN NJARATAN

Di desa asal Simbah, komplek pekuburan disebut sebagai 'njaratan'. Simbah nggak tahu etimologi kata ini. Apakah dari bahasa Sanskerta, jawa kawi, atau bahasa Mohenjo Daro dan Harapa. Yang jelas njaratan mewakili suasana seram khas ala komplek pekuburan.

Kurang lebih 11 tahun yang lalu, Simbah mengalami kejadian yang sampai saat ini masih cukup mencekam untuk diingat. Malam itu bukan malam Jum'at, tepatnya hari Rebo. Kejadiannya didaerah Jatiyoso, Karanganyar, Solo. Ada 4 desa yang merupakan garapan Simbah dan sohib-sohib untuk diajari ngaji dan taklim. Mulainya dari Ashar sampai jam 21.00, lalu pulang ke Solo yang berjarak 60 km. Acaranya seminggu 2 kali, dengan team pengajar 4 orang tiap kali datang.

Hanya saja saat itu cuma 2 orang yang berangkat, yakni Simbah dan seorang sohib asal betawi yang sekarang anaknya sudah 8 biji. Dengan naik belalang tempur Astrea 800, simbah bagi tugas. Selepas Isya simbah mbuka pengajian dengan tema masalah iman pada yang ghaib. Dasar orang desa, yang ditanyakan malah hal-hal yang berkaitan dengan hantu, gendruwo, gundhul pringis, banas pati, dan konco-konconya.

Simbah nasehati, "Ojo percoyo makhluk-makhluk koyo ngono kuwi, masiyo ono, karo Al Qur'an kalah kabeh... wis tho, angger ono Al Qur'an setan ora doyan, demit ora ndulit, iblis kalis, sihir nyingkir, teluh luluh, santet digencet, sebeh ilang kabeh, jimat minggat... kurang opo hayooo...!!"

Dengan berapi-api simbah membekali wong-wong ndeso kluthuk ini dan menguatkan keyakinan mereka. Hanya saja saat itu Simbah inget, bahwa selepas acara itu Simbah harus njemput sohib Simbah dengan belalang tempur yang ada ke desa sebelah. Dan itu berarti melewati njaratan besar di pinggir jalan. Wah... deg-deg plas juga simbah jadinya. Padahal jaraknya sekitar 1,5 km, dan tak ada penerangan sama sekali. Ditambah jalanan yang ada masih berupa batu-batu kali yang ditata, jadi nggak bisa ngebut.

Benar saja, jarak 50 m dari njaratan, jalanan menurun.. Simbah tambah ndrodog.. Ha kok pas deket jembatan, belalang tempur simbah ngadat... mak pet. Wis kojur ane... blas gak bunyi mesinnya. Simbah dengan terponthal-ponthal berulang kali nyetarter. Mak brut... bruut... blas gak bisa jalan. Simbah nglirik ke samping... wadhuh ada belasan kijing (nisan) seakan prengas-prenges ngece Simbah. Dumadakan di depan simbah keliatan ada benda putih di pinggir jalan. Karena gak bisa jalan, simbah tuntun saja motor itu dengan agak berlari. Dalam keadaan panik Simbah tabrak saja benda putih misterius itu. Glodhaak.... ternyata karung plastik isi pasir. Welhadalah, ha kok semua pelajaran taklim yang barusan Simbah berikan ilang semua. Bayangan simbah sudah macem-macem saja adanya. Yang pocongan lah, kuntilanak, sundel bolong dan lain sebagenya, muncul satu per satu di benak simbah.

Setelah mengumpulkan keberanian yang ada, simbah tuntun motor itu. Sekitar beberapa ratus meter ke depan, nampaklah cahaya neon. Simbah bawa ke tempat terang motor itu dan simbah cari biang kerok kemogokan belalang tempur itu. Ternyata tutup businya copot.... ealaah.. Setelah dipasang, jalan lagi motornya. Dan simbah melanjutkan perjalanan ke desa sebelah.

Sesampai di desa tersebut, simbah disambut penduduk daerah situ yang saat itu sudah selesai pengajiannya. Mereka komentar, "Wah kok kendel temen sampeyan liwat njaratan dhewekan. Kono iku lak gudange makhluk alus mbah. Opo ora diganggu sampeyan. Opo nduwe kasekten malahan...?"

Kasekten piye tho pakdhe-pakdhe... Wong lewat sambil ngewel gitu kok dikatakan kendel bin berani. Ternyata ngomong di pengajian itu lebih gampang daripada harus ngalami sendiri. Mungkin kita masih ingat nyanyian anak-anak... :

tak jenthit lolo lobah                 wong mati ora obah
yen obah medheni bocah       yen urip kudhu ngibadah

Tapi begitu ketemu mayit kok malah ketakutan. Perasaan yang sama akan dialami manakala duduk dekat kamar mayat di RS, atau di lab anatomi, atau tempat-tempat dimana ada aura kematian. Kok bisa ya..? Padahal wong urip itu lebih medheni lho...

7 Comments:

At 5:57 PM, Blogger Andy nanggepi...

Mbah-mbah.... misale di rumah yang ada lampu neon itu ternyata sarang lelembut, kira-kira kepiye ending ceritanya.....

 
At 8:59 PM, Anonymous Jauhari nanggepi...

Sabar mbah :D

 
At 9:28 PM, Anonymous aribowo nanggepi...

duh lucu abis blog nya, makanya laen kali ati-ati mbah, soalnya omongan itu doa lo

 
At 11:29 PM, Anonymous the Kalong's nanggepi...

weh, anak temennya mbah 8 biji ya? emange jambu mbah? ;)

Betul mbah, wong sing urip ki malah luwih medeni lho...

 
At 6:59 PM, Anonymous koeaing! nanggepi...

simbah djoega manoesiaaaaaaaaaaa......

 
At 12:53 AM, Anonymous Kombor nanggepi...

Jujur Mbah, kalau sedang di Sleman sono, begitu matahari terbenam Kombor ini takut sama yang namanya njaratan. Ketika matahari masih bersinar, manjat pohon gedhe di tengah njaratan pun dilakoni tanpa mikir.

Soale Mbah, kalau sudah terbenam matahari, njaratan biasanya gelap sehingga kijing atau punthuk nggak kelihatan.

 
At 1:55 AM, Anonymous andi nanggepi...

:)) :)) (*ngakak*)
MBAH .. klo itu sama mbah .. klo ngomong enak .. tapi klo ngalami sendiri keder juga :))

 

Post a Comment

<< Home