Saturday, July 22, 2006

GOJLOGAN

Kemaren Simbah kedatangan seorang pasien anak SMA yang menderita demam tinggi. Usut punya usut ternyata anak ini kelelahan karena telah seminggu ini dia mengikuti apa yang disebut sebagai MOS. Apa maning iki? Tikus? Bukan, ternyata singkatan dari Masa Orientasi Sekolah. Di tempat Simbah sering disebut gojlogan. Sebutan makhluk yang satu ini memang macem-macem, sesuai tempatnya masing-masing. Di kampus ada OPSPEK, MPK (Masa Perkenalan Kampus), ada yang menyebutnya dengan Perploncoan. Waktu simbah SMA, dinamakan Perdana, Perkemahan Muda Kelana... (boeng Koeaing! tahoe itoe poen).

Meskipun namanya beda, tapi inti acaranya sama. Selalu ditulis dalam proposalnya, maksud dan tujuan acara itu dengan indahnya. Ada disebut di proposalnya itu : demi mendidik siswa/mahasiswa agar menjadi manusia mandiri, berani, bertanggung jawab, setia kawan, berbakti demi bangsa, negara... bla..bla..bla.. pokoke yang bagus-bagus lah. Tapi pada prakteknya, seringkali (tidak semua lho) yang terjadi dalam acara ini adalah ajang narsis senior terhadap yuniornya. Selain narsis, juga dipenuhi dengan bentuk-bentuk kedholiman ala senior dengan segala bumbunya.

Dalam selubung dholimnya berlaku dua aturan bagi yunior. Pertama : Senior gak pernah berbuat salah. Kedua : Jika senior berbuat salah maka berlaku aturan Pertama.

Sewaktu SMA dulu Simbah didapuk (ditunjuk) menjadi panitia bagian urusan ngibadah dalam suatu ajang gojlogan. Pada waktu jurit malam - yakni suatu ajang pemuasan napsu senior untuk menguliti yuniornya - ada satu regu yunior dihukum gara-gara ada suara kenthut yang kenceng meletup di tengah-tengah acara. Mak jebruuuuut... Kenthut yang beraroma murus wal mangsur ini dituduhkan kepada yunior. Maka sang senior dengan lantangnya berteriak : "Siapa yang tadi kenthuut, ayo ngaku.....!!!"

Maka semua "ngaku", maksudnya menjadi kaku, diem gak berani ngomong dengan penuh ketegangan. Tak ada yang mengaku satupun. Semua ngeri dengan akibat yang harus ditanggung jika ada yang mengaku. Maka karena tak ada yunior yang mengaku, sang senior pun memberikan hukuman bagi seluruh anggota regu itu. Disuruhlah push up semua yunior yang ada di regu itu, sampai ngos-ngosan dan hampir terkenthut-kenthut. Belum ada yang ngaku juga. Maka hidangan berikutnya adalah sit up. Karena tak terdengar pengakuan, menu selanjutnya adalah lari di tempat sampe gobyos. Setelah keple-keple bermandi keringat, regu yunior ini dilepas ke senior yang lain untuk melanjutkan perjalanan melanglang derita dari senior berikutnya.

Herannya setelah satu regu yunior ini pergi, salah satu senior dengan jegegas-jegeges, senyam-senyum nyengir kuda ngomong ke senior sampingnya, "Sing ngenthut mau aku cah...(Yang kenthut tadi saya coy)" ...Wooo lha senior bajinguk tenan iki. Simbah makin heran manakala senior-senior yang lain malah ngakak habis. Ini sudah lempar batu, malah tambah lempar sepatu. Kasian si yunior yang harus menanggung derita gara-gara kenthut yang memang tidak mereka ledakkan.

Itu cuma segelintir contoh dari usaha yang konon katanya ingin menjadikan yunior "manusia yang mandiri, berani, bertanggung jawab, setia kawan, berbakti demi bangsa, negara... bla..bla..bla.." tadi.

Kita tentunya masih ingat peristiwa yang terjadi di STPDN, atau peristiwa tewasnya Mahasiswa ITB pada beberapa tahun yang lalu akibat kekejaman gojlogan and the gang nya. Itu yang terungkap di permukaan. Yang terselubung masih sak tekruk. Ada yang harus rela dipukuli senior karena tidak ikut acara gojlogan. Padahal acara sudah bubaran. Ada yang harus rela kepalanya digunduli, gara-gara mangkir gojlogan. Ini semua dilakukan di luar acara.

Simbah sendiri waktu kuliah, mangkir dari acara ini. Setelah gojlogan selesai, simbah diurus sama senior-senior simbah. Saat kuliah selesai, tiba-tiba panitia gojlogan senior masuk ruang kuliah dan memanggil yunior (termasuk simbah) yang tidak ikut acar gojlogan. Simbah ditanya, "kenapa kamu gak ikut?" Simbah masih inget sekali jawaaban simbah waktu itu.... "Saya gak ikut karena acara itu tidak ada manfaatnya sama sekali, dan kalian banyak maksiyat di sana...".

Mak prepet... mungkin senior-senior itu gak nyangka simbah akan njawab seperti itu. Jadilah kuliah hari itu dipenuhi makian-makian kotor senior pada simbah. Malah ada yang ndalil pake AL Qur'an segala. Simbah cuma diem dan mbatin, "maki sepuas kamu, tapi sedikit kalian nyentuh baju simbah, tak jamin jadi BAP ke pengadilan...". Dan memang tak ada kontak fisik sedikitpun dari mereka ke simbah. Mujur kalian hari ini... pikir simbah.

Kadang-kadang di dunia intelektual pun, praktek-praktek jahiliyah model kayak gini masih tumbuh dengan suburnya. Malah ada yang menyebut gojlogan itu sudah menjadi tradisi kebudayaan sekolah/kampus. Heehhh... kebudayaan. Kebo dho yak-yakan.... (kerbau pecicilan)....

9 Comments:

At 10:34 AM, Anonymous si Kalong's nanggepi...

Woh, ono sing ndalil Al-Qur'an segala mbah?? Suwangar....!

 
At 1:40 AM, Blogger Andy nanggepi...

yg ngOspek ndak ada yg berani nyentuh bajunya mbah Dipo, lha wong ndak pake baju ! Mungkin podho mesakne, mulane slamet

 
At 5:25 AM, Blogger pippip nanggepi...

mbah sampiyan iku dokter opo isih calon dokter? nek sampiyan dokter aku ape takon iki masalah kesihatan...
jawabe nang blog ku ae yo mbah...

suwun...

 
At 7:03 PM, Blogger Sibolang nanggepi...

wah...hidup simbah..he..he..kudune gih mekaten mbah..sakjatine si "senior2" kae cuman iso sesumbar wae cuman nek diwaneni yoo menciut atine..ha..haa

 
At 7:33 PM, Anonymous koeaing! nanggepi...

koweorang ko seriuus toelen sich mbah ? Djiakalaw ik itoe ik anggep sebahagai satoe episode idoep iang mistih diliwatin dengen ketawa ataw dengen itoe brangasan....bijasa sahadja poen....

 
At 7:58 PM, Anonymous Mbah Dipo nanggepi...

# pippip
gerah nopo ngger..? pingin diobati opo diobat-abit wae..? :P

# koeaing
jah.. satoe episode boewat jang mingsih idoep .. namoen boewat jang soeda meregang njawa di STPDN ataoe di ITB itoe poen, meroepakan toetoep episode boeng.. iboenja meliwatinja dengen menangis meraoeng-raoeng..

 
At 10:42 PM, Anonymous andi nanggepi...

Mbah, cerita juga dikit :D
Aku dulu waktu OSPEK juga salah satu orang yang boikot OSPEK. Aku hari pertama masuk trus selanjutnya aku bolos dan ngajak temen lain untuk bolos juga gara2x ospek gak ada faedahnya. Yang ada cuman kekerasan. Setelah itu aku juga diultimatum macem2x termasuk gak dapet fasilitas lah gak lulus ini lah .. Hehehe aku ketawa aja dan mereka gak berani sentuh juga :D soale aku sudah pegang copy Proposal e :D klo sampe mukul ato nyentuh maba (mahasiswa Baru) langsung di skorsing :D ato paling jelek DO .. makanya mereka cuman umpat2x tok .. gak berani .. setelah OSPEK selesai nyanti aja gak ada masalah .. Malah aku sempat jadi pengurus organisasi Kampus dan mereka sudah lupa .. Payah OSPEK emang, bukan mendidik jadi orang bener malah jadi generasi pendendam.

 
At 11:51 PM, Anonymous aribowo nanggepi...

duh kali ini yang kasih komentar pada pake boso jowo..
pertanyaan yang sama dengan pippip
emang mbah dipo itu dokter yach?

 
At 3:14 AM, Anonymous oón nanggepi...

ospek = pekerjaan bodoh yang menyenangkan bagi senior & kadang juniornya ada yg sok jadi pahlawan & akhirnya dapet gbt deh...xixixi...
aku diospek emoh...ngospek?...males juga, mending ngobrol ama anak² baru secara sante saja, mereka jadi segan ke senior & senior jadi lebih banyak cenel buat numpang kalo balik kuliah :p

 

Post a Comment

<< Home